APPARATUS

APPARATUS

by Sasmito Yudha Husada

 

 

From roof to roof and door to door. My one dusty suitcase was the only thing I kept around. I convinced myself that I never felt lacking at all. Rejoicing at the good nature of my fellow men; reciprocal altruism at its best. Granted, sometimes circumstances refused to be on my team. Those were the nauseating nights when I cringed at my reflections and thought, “Parasite.” But in the grand scale of my quiet hell, I pranced as if it were a warm, friendly summer.

Rumors roared, that I lived in terror. In my hands, a suitcase. On my back, a cosmic despair. Waltzing around in the narrow circle of my thoughts. As narrow as what will be laid down to me for the structural collapse in times ahead. As wide as the space between commuters’ dreams in a train car at rush hour.

There was not a thing to deny. I dare not to claim that I knew myself better than them. It is not seldom, that people breathe their life in such ignorance, yet are able to ace some of their goals. My sole remaining goal was neither intricate nor anything fancy. I wanted to die alone and free. Uninvolved in politics, religions, and movements. Coupled with old age and a dozen bodily inconveniences, the end seemed so near. Yet, there was always a reason for the reaper to postpone his blessing; what had happened in the past, came back on the stage with a blast. I couldn’t block their noise assaulting my ears.

The stories of my extended family members were neat and humble. They consist of cushioned happiness, wrapped up in conservative fashion. One of their customs was to apply for government jobs. I had failed to avoid such a fate; since graduating from middle school, I already had a government collar on my neck; it was my parents’ decision for me to enroll in a state funded scholarship. That didn’t last long. Eventually, I fell into a disaster. Everything changed. The curse started to unfold when the government sent me back to uni for another scholarship after a few years of work.

We often went to a park not far from campus; feasting on flattened meatball dish. I was the freshman among them, though not exactly the youngest. They also regarded me as the most endowed because I was subsidized by the state. It was not surprising that they often asked me to pay for their food.

One day, after I paid the flattened meatballs, the most senior student among us put his palms on my shoulders and stared at me. His eyes wandered for a while before he tightened his grip. It hurt me. The thick moustache on his lips convulsed as he whispered, “Fall. Flat.”

As I went deeper into their world, the reasons for their extended stay in college unveiled. Those images of them in class, slouching at their desks with blackened eyes and dripping saliva, were replaced with images of fire. Their fiery enthusiasm made me curl into a ball. I feared passion. In the steps I have taken in life, it is my principle to doubt anything that is imbued with such fervor. Enthusiasm blinds people, and it dies quickly. Yet, I decided to walk deeper. Not out of passion. I had to know!

The world was changing in a swift manner. The Pirate Party that I once thought as mere satire, conquered the Scandinavian politics. Meanwhile in North America, an unlikely television show figure managed to put his ass on the throne. Surrounded by armed conflicts, people of Kurdistan decided to abandon the state; forming their own direct democracy. These fueled my colleagues into frenzy. They accelerated our projects in hasty manner. Such speed must be paid with the fact that cautionary milestones were skipped.

As far as my petty senses could absorb, our movement had never indulged in violence nor any evil deeds. We were just trying to hop on the train of technological advancement to realize our vision for the future. Said future will involve the replacement of current government structures with automated systems steered with efficient and effective AIs. But before major changes could be implemented, our struggles were halted by the rise of a bigoted regime. They wiped out any form of organizations they thought as a threat; including us.

I was clever enough to put some distance and safety measures the whole time that I was able to clean my hands and escape a cruel fate. But I was already deep enough that I failed to avoid guilt and pain from the fact that my friends were kidnapped, tortured, jailed, and have their lives transmogrified by the state. At nights they visited my slumber and I drowned in their moans and groans. During the days my mind turned into something akin to nuclear warfare between grotesque abominations; most of the participants though, decided that I was not supposed to be free, that I didn’t deserve it. Torrent of torments built up. I destroyed things that were not my own. Anger engulfed my guts all the time. I choked my boss into coma and lost my job. I sold all my assets and moved. I hid in remote places until I was stable enough to start over.

I clung to life between hope and despair. Many times I thought I had those moments of clarity. But changes never actually happened in an instant. I realized I had to work; slowly. Crashed, and burnt, tried again, and burnt again; I screamed the whole time. In a place of unknown people and language, I suffered two failed marriages and multiple bankruptcies. I was only able to build a home for my descendants in my third marriage. But I had to leave all that when I found out something about my great grandchildren. They were involved in flames that devoured my old friends.

It happened on my stargazing schedule. The night was clear. Atop a mini-tower I built on my backyard, I was feasting upon the flirtatious sky-dandruffs. That was the time when my ears captured the growl of choppers. I adjusted my telescope and saw them coming. I recognized the symbol on their fronts.

I killed my cigar and kissed my telescope. I hurried down and got inside my house. I took only my suitcase. I was ready to leave everything else behind. But my pace wasn’t quick enough. I shut down my emotions when I walked past those kids in the living room. My steps were bold and sure, as if I didn’t hear their words: MONSTER, THIEF, ABOMINATION. Yet before I closed the door, several of them kneeled, grabbed, and kissed my boots; begging me to come with them.

***

The reign of such a bigoted regime wouldn’t be free from international scrutiny. Soon after its rising to hegemony, various acts of resistance and international interventions decided to chime in. Exploiting the opportunities, many allies of past projects of my old movements resurfaced and regrouped. I had been a part of either the violent oppositions or the diplomatic efforts. The nations broke apart. People were desperate for orders. We grabbed our chance to install our massive automation systems. People didn’t like it at first. But it worked out.

People lived in a just and politician-free society guided by our intelligent systems. Our artificial intelligences were able to adapt and develop its connected infrastructures according to the needs of the people it served. But it didn’t last long. Many nations were outright hysterical by such blasphemy. Many of those nations that once had opposed the bigoted regime, now assault us from every directions. Under such a threat of defeat, I decided to save the system with my own method. At least that’s what I told myself at the time.

***

“It’s hard to believe really. That this wasteland, wherever I set my gaze upon, is not, the end of things” I mumbled to myself, looking through a cracked and dusty window.

She told me, “This wasteland is actually healing. With the hands of our allies’ new systems, people are surviving and thriving in the world charred by the war waged before.”

In this very train route I was on, I used to commute back and forth every day to work. It was always crowded and hard to breathe and even sometimes gave me cramps. I guess the current population wouldn’t make any train nowadays overcrowded.

I sat there embracing my one and only suitcase. The sun already set and I needed charges. A cable plugged to a terminal hidden at my armpit was connected to the suitcase. A girl sat before me. She was wrapped in white latex, shaking her head. She scratched her head with the barrel of a gravity gun on her hand.

“Do you have any clue regarding why they let you get this far in life?”

She tilted her head closer. Her exhaled carbon monoxide reached the tip of my olfactory sensor. I grinned. She was nervous. She blinked fast. Sweat flooded her eyes because she had neither brows nor lashes.

I chuckled and tried to answer her.

“It isn’t hard for me to deem that everything was in vain. There was greed indeed in what I did. I wanted to be essential. Important. I wanted to be the key. But I was eventually too afraid to do shit, and so, I hid. I hid as flames burned civilizations to the ground.”

The train suffered a heavy turbulence. I sat, still supported by my iron grip to the nearest bar. Meanwhile, the girl fell. I smirked and helped her back up and continued my words.

“My old flesh wasn’t up to the task. Such a fragile complex of tissues wouldn’t handle the overload with mere basic augmentations to support it. I convinced myself I needed more. I craved crazier and more comprehensive parts. So, as time walked past me, the thing that used to be alien and strange, slowly took over the wheel. I never felt enough. I tried to fight the urge, but failed for most of the time. I was impulsively replacing my flesh for machines over several decades and counting. But I’m still myself, am I right?”

“You didn’t. No. Crap. This doesn’t make sense. It wasn’t programmed to act that way. Granted, I was informed it had the capability to learn and adapt to accommodate the dynamics of society it intended to serve. But nothing invasive would ever be permitted by the measures put in place. Such a loophole would put the fate of the people at risk.”

“Don’t blame me. I was not involved in its code development. But I admit the possibility that it was all probably just my insanity at fault. You know, the consequences of overwhelming loads on my augs. Imagine, a system designed for national scale compressed and crammed into my petty augmentations! No matter what, it was indeed my fault. With all the just and goody-goody stuff lies, I persuaded myself to commit that act. It was greed. It was a very human thing to do. A thing done by a person fraught with weakness. I desired its computational feats, its analytic and extrapolative performance. Yet, I was never sure whether or not I ever got what I wanted. Yes, I had built several giant entrepreneurial feats over the decades, but was it actually just me? Or it? I don’t know. I’m feeling blind, lost, and cornered inside my own self. I wanted to die, but I couldn’t.”

The train stopped with a quake. The girl didn’t fall this time. She held on to me. She showed her metallic teeth at me.

“They let you be. They even protected you. They thought the system could learn from you. It could learn all your inner algorithms as a human. They wish to see it grows in its capacity to understand and govern humans. Come, let’s get off this train and see your throne. You and it, shall replace the tentative system. Perhaps, for the rest of your life.”

“Why am I being involved also?”

“Are you kidding? You can see this as your punishment. Justice has to be served. To be honest, the majority of us already thought of you as a non-human.”

 

Advertisements

Primata

Cerpen berjudul Primata ini memiliki makna penting dalam hidup saya. Buah-buah bakal pikiran dalam cerpen perlahan tumbuh sejak dahulu di semester ke-3 kuliah ketika saya mengalami suatu kerisaun abstrak parah sampai-sampai pada suatu tengah malam terbangun dan menangis bingung. Selain itu, cerpen ini saya juga ikutkan pada lomba Fantasi Fiesta 2012 , dan meski gagal menang, pengalaman yang saya dapat waktu itu sangat berharga, termasuk pengalaman ribut-ribut protesnya haha sampai-sampai FF tidak ada lagi di tahun-tahun selanjutnya. Kemudian, peristiwa di cerpen ini juga menjadi sebuah titik penting yang menjadi dasar pengembangan ide-ide worldbuilding dalam proyek novel saya yang sedang dihentikan dahulu penulisannya (dihentikan karena memang sedang mencoba berhenti dan mengucilkan diri dari dunia kepenulisan fiksi untuk suatu alasan). Cerpen ini juga menjadi salah satu penyebab saya pernah sangat dekat dengan suatu manusia yang menjelma bagai cermin dan berhasil membuat kelenjar lakrimalis saya menjadi sangat produktif selama indefinitely.

Kenapa sekarang saya posting cerpen ini di sini?

Pertama, saya ingin berbagi cerpen ini untuk dibaca orang, karena waktu itu situs lomba tempat cerpen ini pernah rusak sehingga hilanglah cerpen ini di sana berikut segala komentar-komentarnya.

Kedua, saat berencana untuk saling bertukar buku untuk Diklat nanti,  teman saya mengusulkan saya untuk membawakannya buku yang bertema spiritual. Tidak punya saya buku macam itu, namun kemudian saya teringat cerpen ini, yang menurut saya cukup memiliki unsur spiritual, jadi saya putuskan untuk mengunggahnya saja sekarang untuk dibacanya nanti. Hey Bung, enjoy!

Ketiga, cerpen ini berperan sebagai pengingat. Mau bagaimanapun saya lari dari menulis, mau bagaimanapun saya coba melupakan menulis, entah kapan itu, mungkin, ketika membaca ini lagi,  saya akan mampu kembali dengan semangat baru. Yah, semoga.

PRIMATA

oleh Sasmito Yudha Husada

I

[Panen tawa dan jerit yang tak terhingga]

[Hiburan abadi untuk kebijaksanaan keji yang tidak pernah mati]

Malam ini terlalu panas. Walaupun akhir-akhir ini suhu malam memang meningkat, dengan pembakaran kuil-kuil Hydrus ini, panas bukan hanya pada udara, melainkan juga pada setiap gemuruh jantung pendeta dan pemeluk Hydrus. Yang pasrah, menjerit bisu, ketika tempat ibadahnya dilahap api. Ini keputusan pemerintah. Yang menentang diperbolehkan dibunuh. Beberapa sudah dibunuh. Beberapa dipaksa mengumumkan pembatalan imannya di alun-alun. Beberapa kehilangan kewarasannya.

Seekor primata tua. Janggutnya lebat, matanya satu. Berlumur air mata, ia meringkuk. Di dasar sumur yang kering; menggigil, memeluk patung kadal dengan erat. Terdengar liurnya. Primata itu melayangkan sederet kecupan terhadap kepala patung, juga menggesekkan ekor patung ke selangkangannya. Beberapa saat kemudian tangis rentanya terpotong dengan getaran nafasnya yang nyaring. Dia tergolek becek. Punggung melengkung. Primata tua itu merintih serak, “Hydrus kasihku ….”

Di luar sumur tempat primata itu bersembunyi, kuil agung Hydrus meluluh terpesona lenggak-lenggok api. Ada seseekor primata tua bertelinga satu sedang berlutut. Ia mengerang sambil menyebut-nyebut nama milik dia yang bersembunyi di dalam sumur. Primata telinga satu itu meracaukan masa lalu; kisah kasih terlarangnya dengan si mata satu. Ketika dahulu mereka dijadikan kambing hitam atas ketidakhadiran Tuhan Hydrus dalam mencegah bencana baskara.

“Kita sesungguhnya sama! Aku ingat perbincangan kita dahulu, bagaimana kita sama-sama mengejek bentuk Tuhan kaum Attaksi, dan bagaimana menurut kita konsep keimanan kaum Tottekon sangatlah konyol. Kita dahulu sama-sama menolak ratusan Tuhan lainnya kecuali Hydrus. Hanya kini berbeda jumlah satu. Tinggalkan kadal itu demi masa depan kita!”

Kefrustrasian si primata telinga satu itu kemudian diakhiri dengan sebuah raungan yang berupa pertanyaan. Sementara itu samar-samar mendengar suara si telinga satu; si mata satu kemudian secara tidak sadar juga menyerukan sebuah pertanyaan yang sama.

D  I       M  A  N  A       K  A  M  U

Jeritan yang padu; dalam kesengsaraan sejenak; senyaman secercah benak;  merangkak dan mencakar rahim; dari dalam dan luar. Di kejauhan, harmoni itu menggelitik telinga raksasa seekor proboscida. Proboscida itu menutup mata erat-erat. Mencoba mencegah air mata lepas. Karena ia tahu, air mata itu begitu beracun dan akan menyebabkan gadingnya lemas.

Saling mendengar; saling menilai. Dari intonasi suara saja sudah cukup bagi mereka untuk mengambil kesimpulan bahwa hal ini tidak bisa diperbaiki. Dahulu, setelah hubungan sesama kelamin mereka dikecam, si telinga satu diusir dari tempat itu, lalu pergi menjadi relawan ilmu alam di Keadirajaan Antariksa. Sementara si mata satu tetap di tempat, melanjutkan pembersihan dosa; berbakti kepada Hydrus. Kemudian ketika pada akhirnya mereka bertemu kembali, si telinga satu menawarkan seperangkat ilmu alam untuk meringankan dampak bencana baskara, dengan syarat dihancurkannya Kuil Hydrus.

Maka sesungguhnya, mereka sama-sama sedang memanggil Sang Kuasa. Si mata satu kepada Hydrus; si telinga satu pada takhayul.

Yang memuntahkan benci berlalu pergi, yang di dalam sumur kemudian mendengkur.

Bagi primata yang mampu bersyukur atas dicongkelnya mata sebagai pengampunan dosa dari Tuhannya. Bukankah lebih baik mati daripada sekedar tidur dan bermimpi? Bagi primata yang mabuk cinta hingga terpercik mani kepada patung Tuhannya. Bukankah lebih baik berjumpa Hydrus di Telaga Pelangi daripada kembali ke dunia ini hanya untuk menatap kerusakan para pendosa? Kasihan. Ia hanya tertidur.

Ia mengira hujan turun. Terbangun karena takut tenggelam. Meraih tambang hendak memanjat. Kepalanya mendongak. Menatap wajah raksasa di atas sana; mengintip, menyeringai. Wajah itu menangis. Air mata sedingin es menetes deras membasahi si mata satu. Lidah putih bergerigi melayang turun hingga dasar sumur; tepat di hadapannya. Makhluk itu adalah Sang Panglima Kadal Putih, seekor penyampai wahyu Hydrus. Terperangkap euforia, ia memeluk lidah, dan naik. Menyambut wahyu yang di sampaikan makhluk gaib itu; wahyu itu memberinya arahan untuk mengungsi jauh ke pegunungan Tereram. Di sana akan terjadi sebuah mukjizat. Mukjizat yang nantinya akan menjadi sebuah pemicu hubungan sebab akibat berantai jauh ke masa depan, yang hingga dan hanya hingga.

Sekarang si mata satu ini harus berhasil dahulu melalui perjalanan sukar. Di mana banyak pemerintahan telah takluk kepada tuntutan Keadirajaan Antariksa untuk memburu primata-primata sepertinya, yang dicap sebagai ahli takhayul, ahli pemecah belah primata.

Pada suatu persinggahan di penginapan,  jikalau ia tidak pergi sejenak ke luar untuk memperhatikan purnama, maka mungkin ia sudah menjadi daging hangus; kamarnya dibakar. Lain hari, pada suatu perjamuan dengan kerabatnya, jikalau ia tidak bersin dan menumpahkan minuman dan melihat tikar menjadi berlubang karena airnya, maka mungkin perutnya yang akan berlubang. Puji Hydrus! Pengalaman-pengalaman itu mendorongnya untuk memilih jalur alam liar dan tidak percaya kepada siapapun. Hanya percaya kepada Hydrus. Ia selamat. Syukur.

Terik lagi dingin. Tinggi dan berkabut. Kadang terjal namun lebih sering landai. Perjalanan ini hampir sampai. Dengan satu matanya, ia melihat terlalu banyak primata. Ganjil. Pegunungan  Tereram bukanlah target wisata. Untuk mencapainyapun harus melalui perjalanan yang sulit. Lalu kenapa? Tiba-tiba perhatiannya teralih kepada patung Attaksi yang menyembul dari balik ransel seseekor primata di depannya. Imannya tergelitik hingga ia muak. Entah kenapa, tanpa sadar ia menyiapkan kuku panjangnya,  hendak membunuh pendeta Attaksi di depannya. Sebelum dirinya bertindak, terdengar derapan kaki. Ia menoleh ke belakang.

Seekor primata.

Ekspresinya sama bengis dengan dirinya sendiri.

Di sini terjadi sebuah mukjizat. Mukjizat yang akan menjadi sebuah pemicu hubungan sebab akibat berantai, jauh ke masa depan, yang hingga dan hanya hingga. Sungguh sayang, rupanya si pendeta Hydrus bermata satu itu tidak berhasil sampai untuk turut menyaksikan mukjizatnya. Hanya gambaran bilah pisau berlambang Tottekonlah yang menghiasi akhir nyawanya yang sia-sia. Oh tenang. Tidak perlu khawatir. Si mata satu bukanlah satu-satunya pendeta Hydrus yang digiring ke sini. Hydrus juga bukan satu-satunya sistem ketuhanan yang diundang ke sini. Masih ada banyak lagi.

Mukjizat ini diawali dengan acara mutilasi manusia oleh pendeta dari berbagai ketuhanan! Dari para pendeta Hydrus, dengan kuku panjang mereka yang mampu mencongkel bola mata dan menggunting telinga, hingga kapak kebanggaan pendeta-pendeta Pomutop yang mampu membelah batok kepala dengan sekali ayun! Ketika hanya tersisa satu pendeta dari masing-masing ketuhanan tersisa. Baskara ditutupi oleh makhluk raksasa hitam. Dengan kepala penuh berisi takhayul, para pendeta yang terpesona, yang ketakutan, yang kebingungan, segera memohon-mohon. Dalam pandangan mereka tergambarkan bahwa Tuhan mereka akan segera turun memberikan pertolongan.  Mahkota baskara yang seperti tirai seakan tumpah kepada mereka. Turun dan menjelma awan-awan cemerlang. Bergulung-gulung. Banyak terlihat makhluk mitos berenang-renang di dalamnya. Lalu ketika semuanya buyar …

Ribuan halilintar.

Ribuan bayi Tuhan jatuh ke pelukan para pendeta.

Awal dari ribuan kebangkitan.

II

[Saya berpartisipasi dalam pestanya]

[Dengan memimpin Antariksa menuju kecemerlangan nurani]

Telinga ini perih mendengarnya. Dada ini bergemuruh dengan amarah. Namun saya berhasil meredam murka; memerintahkan sang pelapor berita pergi dari hadapan saya dengan tutur kata sepantasnya. Saya duduk sejenak di singgasana. Memejam. Mengatur hembus. Tenang. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk beranjak menuju kekasih saya. Atau lebih tepatnya, tawanan saya.

Dia berada di taman. Mengendus bunga-bunga rekayasa yang sedang saya teliti. Menoleh kepada saya. Tajam dan ceria tatapan hijaunya. Dia tahu saya hendak mengadu lagi. Tangan saya diambilnya. Dia menuntun saya. Perlahan melangkahi rangkaian batu pijak. Hingga sampai pada teratai raksasa di tengah kolam; tempat kami biasa bercinta. Dia berbaring. Saya di atasnya. Meremas. Melumas. Menggilas.

Semanis itu memang tingkahnya. Namun sesungguhnya dia tidak pernah menjadi kekasih saya. Dia selalu menolak tawaran menjadi permaisuri. Saya juga selalu berusaha membuahinya, menginginkannya melahirkan anak-anak saya. Namun tidak pernah berhasil, entah cara apa yang dia gunakan. Akalnya memang luar biasa. Sedari dulu, sejak pertama kali saya menawannya, dia selalu mampu memberi saya jawaban bijaksana atas segala kesulitan saya. Berkatnya juga, saya akhirnya mampu naik tahta beberapa tahun lalu. Namun semakin saya mengagguminya, membuat dirinya seakan terlalu jauh dan tak terjangkau. Saya merasa tak pantas. Tak mungkin menyandinginya. Apalagi menjadi kekasihnya. Saya hanya bisa menawannya dan merenggut perilaku permukaannya. Dan kali ini. Sekali lagi saya merasa sangat rendah. Begitu lemah. Saya mengadu. Kepada sosoknya yang terlalu istimewa bahkan untuk seprimata Adiraja.

Saya ceritakan kepadanya. Pengkhianatan. Kekacauan. Penggulingan. Kebangkitan takhayul besar-besaran.   Impian, upaya keras saya menyatukan primata dengan cara menghapus kepercayaan-kepercayaan yang membuat mereka selama ini berselisih dalam damai maupun perang sedang terancam. Genting. Oleh sulap tidak wajar. Meraganya Tuhan-Tuhan mereka ke dalam bentuk fisik yang dapat dilihat disentuh dan disembah secara langsung. Beruntung kekuatan mereka tidak sekuat apa kata kitab-kitab, namun tetap saja, hal itu memberikan motivasi besar bagi mereka untuk merdeka dari Keadirajaan Antariksa.

Dan pada saat saya bercerita tentang hal ini, ingatan tentang masa lalu tawanan saya ini merasuk. Dia adalah salah satu korban takhayul. Dia dan keluarganya merupakan pemeluk Amudabi yang tinggal di antara para penganut Sasakhva Talis untuk berbisnis. Pada awalnya ia dan keluarganya mampu hidup damai di antara mereka karena sikap yang ramah dan kedermawanan yang cukup. Namun ketika segelintir pemeluk Amudabi garis keras melakukan peledakan kuil Sasakhva Talis tak jauh dari situ. Masyarakat Sasakhva Talis yang akalnya ditutupi kabut rasa takut, mulai memusuhi keluarganya yang tak terlibat apapun. Rumah mereka dilempari batu. Masih usia sekolah, dia dan adik-adiknya kehilangan teman bermain. Dihujat, dikencingi. Primata tuanya menuntut keadilan kepada pemerintahan setempat namun sia-sia. Itulah. Salah satu motivasi saya menginvasi negara itu dan juga negara-negara lainnya, yang membiarkan hukum-hukum mereka dikangkangi sentimentalisme sesembahan. Ketika tanpa bukti, takhayul-takhayul itu sudah begitu berbahaya, bagaimana sekarang? Ketika bayi-bayi Tuhan mereka meraga? Mengerikan.

Sesaat pikiran saya mengawang kepada masa depan yang runyam. Terusik pikiran ketakutan luar biasa. Bagaimana jika bayi-bayi itu tumbuh dewasa? Lalu memiliki kekuatan seutuhnya seperti Tuhan-Tuhan pada kitab mereka? Tentunya mereka akan saling tuduh bahwa pihak lain adalah iblis atau pendosa atau penyihir atau semacamnya lalu hendak saling menumpas dengan dukungan sulap-sulap mengerikan? Kehancuran macam apa yang akan mereka bawa kepada dunia ini?

Jemari selembut kapas menarik leher saya turun. Lidah kami bertautan. Air liurnya terasa manis. Aroma yang terpancar dari tubuhnya sungguh memabukkan; lebih harum daripada bunga-bunga di taman ini. Tidak pernah sesaatpun dirinya membosankan.

“Wahai Adiraja. Momentum yang Yang Mulia dahulu manfaatkan sesungguhnya masih bisa diandalkan.”

“Dahulu saya berhasil memanfaatkan bencana baskara itu untuk membeli takhayul mereka dengan teknologi, namun sekarang apa daya? Bayi-bayi Tuhan mereka itu sungguh sakti mandraguna, dan mampu mengatasi dampak bencana baskara tanpa perlu teknologiku lagi.”

“Kombinasi teknologi dan niat mulia. Itulah momentumnya.  Ayolah, ditambah dengan satu buah momentum lagi, Keadirajaan Antariksa ini tak akan dapat dihentikan.”

“Apa itu oh Adinda? Berikanlah petunjuk kepada saya yang tak berdaya ini.”

“Takhayul. Oh bukan. Tapi iman. Kepercayaan tak tergoyahkan kepada Sang Kuasa. Manfaatkanlah itu.”

“Saya tidak mengerti dengan apa yang Adinda sampaikan. Jelaskanlah.”

“Sesungguhnya, bagaimanapun Yang Mulia dan primata-primata Antariksa menolak sosok-sosok Tuhan sebagai sekedar takhayul. Keinginan untuk ditolong, keinginan untuk dibimbing, keinginan untuk bergantung, kepada sesuatu yang memiliki kekuasaan tanpa batas tidak akan pernah sirna dari jiwa-jiwa seluruh primata. Maka manfaatkanlah momentum mukjizat itu. Percayalah. Bangunlah sebuah iman yang kuat dan cemerlang. Lahirkan kepercayaan yang membawa harapan akan perubahan. Bukan ketakutan kepada bermacam-macam neraka dan keinginan nafsu terhadap bermacam-macam surga. Ciptakanlah tuntunan baru dengan gaya Antariksa.”

“Tidak mungkin ….”

“Mungkin? Pasti.” Pipinya menyentuh pipi saya. Setelah mengunyah telinga, kemudian ia menjilat bahkan meneguk tetesan yang membanjiri pipi saya, memburu hingga pangkal kelopak mata.

“Air mata ini, apakah mereka berbohong? Ini adalah ungkapan kerinduan jiwa primata kepada Tuhannya. Sejauh apapun primata mencoba mengisi kerinduan itu dengan mukjizat teknologi, sebuah konsep Sang Kuasa yang penuh misteri itu tidak akan tergantikan. Percayalah. Hamba yang lemah ini. Yang sedari remaja menderita karena sesembahannya, tidak pernah mampu menghilangkan rasa ketergantungan, kerinduan itu.”

“Akankah Tuhan mengampuni saya?”

“Yang Mulia akan diadili oleh Tuhan seadil-adilnya. Memohonlah. Lalu pimpinlah primata.”

“Bagaimana?”

“Janganlah terlalu manja. Lihatlah kebelakang, kenapa negeri ini dahulu dinamakan Antariksa? Itu karena para leluhur Yang Mulia memiliki ketertarikan luar biasa dengan Antariksa. Sebagian besar sumber daya negeri telah dihamburkan dengan proyek-proyek Antariksa. Kaitkanlah dengan bencana baskara, kehadiran Tuhan, dan Antariksa.”

Termenung saya dibuatnya. Masih memeluknya di atas teratai, pikiran saya melanglang buana …

“Terima kasih,” gumam saya sembari mengecup kedua matanya.

Saya mengerti. Keputusan telah tercipta. Maka sudah waktunya saya berpisah dengan sosok surgawinya dan kembali menghadap dunia buruk rupa ini demi menyelamatkan primata, dan menuntun mereka dengan iman Antariksa.

Mekanisme mukjizat. Pertama, saya harus benar-benar yakin dahulu. Yakin. Percaya. Membarengi kepercayaan itu dengan antisipasi sebab akibat kedepan. Dan saya tidak mau dijatuhkan bayi Tuhan dari langit. Saya tidak mau semudah itu. Saya mau bimbingannya. Bukan jalan pintas.

Meragalah wahai iman!

***

Sampaikanlah kabar gembira ini kepada primata, bahwa mereka diwajibkan untuk meninggalkan takhayul, sihir, dan pemujaan-pemujaan. Dan adalah hak bagi mereka untuk bersembahyang kepada diri mereka sendiri secara kesatuan kebersama, mandiri berkembang, belajar dari kesalahan, dan mengupayakan perbaikan peradaban.

 

Sesungguhnya mereka diciptakan bukanlah untuk sekedar kembali kepadaKu dengan cara yang singkat. Bukan dengan menyiksa diri. Bukan dengan berkhayal akan kesenangan abadi setelah mati. Bukan dengan berkhayal disiksa selamanya dengan keji setelah mati.

 

Jikalau ada di antara mereka yang khawatir tentang kesudahan setelah mati. Sampaikanlah, tidak ada ancaman, hanya akan ada keadilan. Akan Aku pastikan bahwa segala kematian dan peninggalan kehidupan mereka, baik atau buruk, akan menjadi suatu manfaat pembelajaran dalam perbaikan peradaban mereka secara padu.

 

Maka janganlah ragu!

 

Mereka diciptakan untuk berjuang dengan nyata mencari jalan bangkit dari keterpurukan. Bencana baskara hanyalah satu dari banyak pembelajaran. Dan ketika mereka berhasil meninggalkan planet yang perlahan terbakar baskara dan tertelan takhayul. Maka itulah pertanda bahwa mereka adalah orang-orang yang beriman. Mereka mampu.  

 

Untuk menguasai Antariksa!

 

Untuk mencari diriKu secara fisik!

 

Sesungguhnya mereka telah Aku karuniai dengan nurani dan logika yang cemerlang. Maka ini bukanlah perkara sulit atau perkara mudah, melainkan perkara iman dan usaha. Dan Aku akan senantiasa memberi petunjuk keberadaanku yang pasti kepada setiap langkah perbaikan diri mereka.

 

Aku selalu menanti mereka dengan tangan terbuka

III

[Planet ungsi yang pertama]

[Kamu berada di antara yang hingga dan hanya hingga kali ini]

Ketika kamu pertama kali menatap gulita tanpa kompromi ini dan menatap tempat asalmu yang kecil; kamu menggigil. Sensasi ketakutan bercampur aduk dengan rasa kepahlawanan. Sebagai penganut iman Antariksa, kamu benar-benar tergugah dengan seberapa dahsyat tantangan Tuhan untuk kaummu menaklukan Antariksa. Dan kamu ada. Kecil meronta. Mencoba menggigit dunia dengan sekuat-kuatnya. Mampukah kamu menciptakan luka?

***

Tidak mudah. Sangat sukar. Saat wahyu-wahyu suci pertama disebar dulu, kamu harus melalui banyak rintangan untuk membuang yang lama untuk memilih iman Antariksa. Rintangan terbesar sendiri datang dari kepalamu. Kepalamu yang takut dicemplungkan ke dalam air mendidih ketika mati nanti. Kepalamu yang sudah terbiasa melantunkan tembang-tembang Pomutop Sang Esa. Kepalamu yang akan segera menjadi target kapak para pendeta jika berpindah kepercayaan.

Setelah yakin. Berhasil mengungsi diam-diam ke Keadirajaan Antariksa, kamu berharap segalanya akan lebih tenteram. Namun karena tiba-tiba dari seluruh dunia terbentuk pasukan persekutuan yang menyerbu Keadirajaan Antariksa; kamu terpaksa harus angkat senjata. Perang itu menyebabkan kamu kehilangan tangan kiri. Sebelum kamu dan banyak primata kehilangan lebih banyak lagi, perang itu terhenti akibat bencana baskara yang semakin parah. Suhu meningkat tak terkendali.

Tidak ada lagi malam hari yang sejuk. Angin yang berhembus pada subuh dan senja juga sudah panas bukan main. Es-es lumer. Banjir melanda. Juga kebakaran. Tak ada harapan. Teknologi dan sulap-sulap mulai tidak sanggup menanggulanginya. Segala sumber daya Keadirajaan Antariksa dialihkan ke proyek Bahtera Surya dan proyek Planet Ungsi. Kamu. Yang kecil; bodoh; berlengan satu. Bekerja sebagai buruh mati-matian. Kamu ingat bagaimana kamu sembilan kali jatuh pingsan saat bekerja. Bangga akan kontribusimu ketika akhirnya Bahtera Surya berangkat menuju Planet Ungsi.

Mengarungi gulita yang jelita.

Pendaratan cukup mulus. Walaupun kamu sempat terkejut ketika Bahtera Surya tiba-tiba terpisah-pisah menjadi ratusan bagian. “Untuk mengurangi benturan,” Kata seekor primata yang tampak cukup pintar. Ternyata Planet Ungsi ini tidak sepenuhnya baru bagi Keadirajaan Antariksa. Leluhur mereka, dalam berbagai generasi sudah sangat tertarik dan terus berusaha membuat Planet Ungsi ini menjadi layak ditinggali bagi primata. Hasilnya adalah setidaknya seperempat Planet sudah layak huni. Primata pintar tadi juga menjelaskan kepadamu bahwa dahulu Planet Ungsi ini sama sekali tidak memiliki lapisan langit dan awan, bahkan tidak ada air yang dapat digunakan untuk kehidupan kecuali bongkah-bongkah es raksasa.

Upaya gigih leluhur membuatmu terpukau. Meskipun tentunya, masih banyak tantangan alam yang harus ditaklukan … Maka apakah yang dapat diperbuat buruh sepertimu? Banyak! Kamu masih muda. Masih bisa belajar untuk meningkatkan kapasitas!

Memperhatikan peradaban perlahan berkembang. Kamu yang juga semakin cemerlang merasa lapar. Perutmu seakan ingin terus diisi pengakuan orang-orang. Kamu ingin penting. Kamu ingin berkuasa. Apa yang terjadi denganmu? Kenapa kamu lari dari Keadirajaan dan bergabung dengan para kapitalis bawah tanah? Kenapa kamu menipu? Kenapa kamu merampok? Kenapa inovasi-inovasimu busuk? Kenapa kamu melihat Planet Ungsi yang masih luas dan kosong ini sebagai ladang uang dan kesejahteraan pribadi?

Ketika nuranimu membisikkan fakta bahwa kamu itu masih kecil dan bodoh, kamu selalu panik, mencoba mengatasinya dengan membuka isi dompet, menatap brankas, dan memeluk betina-betina; mencoba meyakinkan diri bahwa kamu besar dan pintar. Kamu juga semakin jauh meyakinkan diri, bahwa tindakan-tindakan rakusmu saat ini akan menjadikan pelajaran bagaimana primata-primata bisa sejahtera dengan merdeka dan berwirausaha dan merampas melalui inovasi-inovasi fungsi finansial turunan.  Tindakanmu yang paling keterlaluan adalah ketika pada saat kamu sudah benar-benar merasa mampu memberi gigitan pada Antariksa dengan melanggar peraturan-peraturan penting terkait keberlangsungan Planet Ungsi.

Kamu membangun Bahtera Surya pribadi; menggunakannya untuk ekspedisi tanpa izin ke bagian Planet Ungsi yang terlarang. Ha! Setelah ekspedisi itu gagal total, dan Bahteramu kembali dengan tangan kosong, kamu hanya berpikir, hal ini wajar, kerugian dalam spekulasi itu wajar. Namun beberapa saat setelah itu kamu mati.

Tahu kenapa kamu mati?

Bahteramu membawa wabah!

Wabah itu kemudian menyebabkan kematian massal primata!

Perlakuan Ulasan Tidak Sama dan Juri Tidak Membaca Sampai Selesai

Salam Fantasi. Mari bersama meniatkan diri memajukan scene fantasi Indonesia.Saya mau mengulas perlakuan juri yang ganjil(tidak sama) dalam mengulas cerita berdasarkan pengumuman di Ulasan-FF2012-All.pdf

1. Dari scope kecil dulu(karya saya):

Buka PDF Ulasan FF2012. Tekan CTRL + F, lalu ketik : ‘Narasinya’

Perhatikan kata-kata yang mengikuti setelah setiap temuan ‘Narasinya’. Kebanyakan adalah: jelas, menarik, mudah diikuti, rapi, sederhana, lancar, dan sejenisnya. Ada satu pengecualian di nomor urut 160. Setelah kata ‘Narasinya’ terdapat kata ‘level tinggi’. Apa ini maksudnya? Sarkasme? Jika dikaitkan dengan konteks di mana terdapat ketidaksamaan perlakuan terhadap cerpen ini, yang hanya diulas oleh dua juri, kata ‘level tinggi’ ini sungguh sangat mengganggu saya. Saya bertanya-tanya, apa kata ‘level tinggi’ ini digunakan juri untuk mencoba melindungi kredibilitasnya sendiri karena ragu-ragu mau mengatakan bahwa narasi itu buruk? Bahkan komen juri lainnya, menuliskan “terlalu canggih”, apalagi itu maksudnya? Bahkan juri yang bilang terlalu canggih ini sendiri mengakui bahwa dia TIDAK MEMBACA cerpen itu sampai selesai? Beraninya bilang canggih tapi baca belum selesai? Ini lagi stand up comedy ya?

Saya anggap bahwa cerita saya ini hanya dibaca oleh seorang juri. Entah yang lain tidak sudi atau tidak sanggup atau apa? Atau malas karena merasa sudah cukup dapat mendapat stock cerita untuk dikomersilkan?

Saya memohon akan adanya perlakuan yang sama terhadap semua cerita. Yaitu ulasan dari semua juri di masing-masing cerita.

2. Scope lebih luas (25 sampel awal):

Saya mencoba mengambil sampel dari 25 ulasan awal, dan ternyata terdapat 17 karya yang tidak diulas oleh keseluruhan juri. Ini bagaimana? Apa alasannya? Alasan capek saya tolak. Sudah konsekuensi dari awal itu, dan seharusnya juri paham.

Ini daftarnya, 17 karya yang tidak diulas oleh semua juri dari sampel 25 ulasan pertama yang ada di Ulasan-FF2012-All.pdf:

2. Aku Bermimpi Tikus. karya Mirsya Mulyani. Hanya diulas DPK dan Dian.

4. Kisah Ayam Hutan. karya Anselmus. Hanya diulas DPK, Dian, dan Boni.

5. Kisah Tentang Musim Dingin. karya K.A.Z. Violin. Hanya diulas Villam dan Boni.

6. Sisi Lain Dunia Kucing. karya Narita. Hanya diulas Villam dan DPK.

7. Bencana Dari Hujis, Batu Hitam Pembawa Petaka. karya Yonizyul. Hanya diulas DPK dan Dian.

8. Karena Aku Bukan Malaikat. karya Kurnia Bayu. Hanya diulas Dian dan Boni.

10. Permata Yang Disebut Cinta. karya Omegakaiser. Hanya diulas Villam dan Boni.

11. Menuju Jalan Keluar. karya Selv Beriane. Hanya diulas Villam dan DPK.

12. Syal Merah. karya Michelle Aoki. Hanya diulas DPK dan Dian.

14. Geck dan Ann – Ketika Perbedaan Tidak Bermakna. karya Vect. Hanya diulas DPK dan Boni.

15. Takdir Sembilan Dunia. karya Aditya R.F. Hanya diulas Villam dan Boni.

16. Penjaga Mimpi. karya El Lydr. Hanya diulas Villam dan DPK.

17. Gadis Laut. karya Cecilia Li. Hanya diulas DPK dan Dian.

20. Kisah Dari Buana: Serra di Lembah Sabit Kembar. karya Ryan Dachna. Hanya diulas Villam.

22. Lanze karya. O Lihin. Hanya diulas DPK dan Dian.

24. Membunuh Atau Dibunuh. karya Yusuf.Hanya diulas DPK dan Boni.

25. Mencari Lucian. karya Mimil Charmel.Hanya diulas Villam dan Boni.

Ckckck. Ini baru dari sampel 25 cerita pertama lho. Saya memohon akan adanya perlakuan yang sama terhadap semua cerita. Yaitu ulasan dari semua juri di masing-masing cerita.

3.Scope Fantasy Fiesta tahunan:

Ulasan juri yang perlakuannya tidak sama ini juga terjadi pada event Fantasy Fiesta 2011, di mana terdapat banyak sekali cerita yang hanya diulas oleh Villam seorang, juri lain pertanggungjawaban moralnya mana? Dan ketika saya berharap bahwa hal itu tidak terulang lagi pada tahun ini, harapan saya dikoyak-koyak oleh [Ulasan-FF2012-All.pdf]

Juri mengulas cerita. Maka penulis cerita sebaiknya juga mengulas perlakuan juri dalam mengulas cerita. Jika interaksi satu arah: kritik, ulasan, dari juri diharapkan akan membawa kebaikan bagi penulis cerita yang mampu introspeksi, maka interaksi dua arah dalam kritik dan ulas antar pemilik cerita dan pengulas, saya harap akan berpotensi menghasilkan introspeksi dan peningkatan kualitas yang lebih baik.

Salam Fantasi. Mari bersama meniatkan diri memajukan scene fantasi Indonesia.  Saya ucapkan terima kasih atas penyelenggaraan event yang sangat baik ini, di mana juri-jurinya benar-benar rajin dan berani transparan untuk mengekspos ulasan mereka. Hanya saja, saya memohon akan adanya perlakuan yang sama terhadap semua cerita. Yaitu ulasan dari semua juri di masing-masing. Jikalau ada cerita yang diulas semua juri, kenapa ada cerita yang hanya diulas satu juri?

Terima kasih.

Sasmito Yudha Husada, Smith61, Chwilyswr, dan Serabut Ketek. Nomor urut 160. Primata. ❤

—————————–

Kemudian, juri merespon saya: http://kastilfantasi.com/2012/09/ulasan-cerpen-fantasy-fiesta-2012/comment-page-1/#comment-20074

Villam says:

Sebagai juri, tugas sebenarnya hanyalah menjuri, bukan mengulas cerita.
Jikapun kemudian ada ulasan, itu adalah bonus, karena jurinya baik hati dan bersedia memberikan sesuatu yang lebih banyak kepada peserta.
Namun jika ternyata usaha dan kebaikan itu tetap dianggap tidak baik oleh peserta, maka saya pun tidak akan membalas dengan kebaikan yang lebih banyak lagi.

Tetapi mungkin juri lain bersedia memberi kebaikan kepada kamu walaupun di awal permohonanmu kamu sudah membuat prasangka-prasangka yang buruk (membuat prasangka-prasangka buruk memang sesuatu yang asyik buat dilakukan sepertinya ya?). Saya tidak tahu, tapi silakan coba tanya saja kepada masing-masing juri secara pribadi.

Kalau saya tidak.

Rasanya kalau buat saya ini sudah cukup.

Terima kasih.

Villam

yang saya Reply
  • Chwilyswr Sang Serabut Ketek(saya)
    says:

    1. Ulasan adalah bonus:
    Iya bonus. Ulasan di event Fantasy Fiesta ini sangat keren kok. Generous. Saya anggap baik. Namun karena pembagian ulasannya sangat tidak merata dan terasa ganjil. Itu menimbulkan prasangka buruk, bahwa cerpen yang disubmit tidak dibaca oleh semua juri. Dan sudah jelas salah satu juri, mengaku bahwa dia berhenti membaca dalam ulasannya.

    Nah lho. Yang ditulis ulasannya aja mengaku berhenti membaca? Seberapa besar kemungkinan juri lain yang tidak ikut mengulas itu ternyata juga tidak membaca?

    2. Tugas Juri hanya menjuri:
    Apakah penjurian setiap cerita dilakukan oleh 4 juri? ataukah sesuai dengan apa yang ditampilkan dalam ulasan? Jika kembali berasumsi berdasarkan salah satu ulasan yang jurinya mengakui dia tidak membaca sampai selesai? lalu bisa disimpulkan yang menjuri setiap cerita itu tidak semua juri? atau bagaimana?

    3. Maafkan kalau prasangka saya memang mengena. Maafkan juga kalau tidak kena.

    ———

    Sampai saat postingan ini ditulis(10:41 22 September 2012), belum ada respon lagi.

    ———-

    Oh iya, ada rekan sesama peserta, yang mengkritisi ‘isi’ ulasan Juri di:
    http://halfbakedauthor.blogspot.com/2012/09/kritik-terhadap-penjurian-ff2012.html

BERSEPEDA

cerpen ini juga saya posting di http://id.kemudian.com/node/264286

BERSEPEDA

Oleh Sasmito Yudha Husada

 

 

 

Halo! Namaku Yudo, dan aku sangat suka bersepeda. Seingatku, sepeda pertamaku dulu berwarna hijau dan beroda empat. Sepeda itu aku dapat dari Bapak ketika berumur lima atau enam tahun. Mulanya aku senang sekali, namun kemudian aku memperhatikan bahwa sepeda beroda dua bergerak lebih cepat, hal itu membuat aku mengambil peralatan dari kotak usang milik Bapak untuk mencopot dua roda tambahan itu. Maka, empat dikurang dua sama dengan dua! Huhuhu. Aku ingat dulu aku begitu sombongnya, begitu semangatnya mengayuh lalu jatuh. Bruk! Sakit dong, tapi asyik juga banget dong. Apalagi setelah akhirnya mulai bisa mengayuh sepeda beroda dua dengan lincah. Selincah cacing kepanasan, setidaknya itu kata Pakdeku.

 

Dengan sepeda aku berpetualang. Tertawa-tawa bersama kawan ketika meluncur di turunan. Membuat wajah letih yang lucu ketika mengayuh tanjakan. Menikmati angin sejuk yang mengibarkan rambut kami. Mengunjungi banyak tempat, tanpa mengetahui nama, dan di mana sebenarnya tempat itu berada. Tersesat bersama. Pulang bersama. Kembali ke rumah dengan segala keringat bahagia. Dan ketika malam tidur, terkadang aku juga bersepeda di dalam mimpi.

 

Tidak selamanya bersepeda menyenangkan. Karena, sayang sekali sepeda bukan barang yang awet. Uh, atau aku saja yang tidak pandai merawat barang? Sepedaku sering rusak. Rantai copot di tengah jalan, jok kendor, rem blong, ban kempes, ban bocor, dan sebagainya. Suatu saat ketika sepedaku rusak cukup parah, aku hanya bisa sedih dan kecewa. Berdoa agar Bapak mendapat rezeki untuk membetulkan Si Belalang Tempur. Ah aku belum bilang ya kalau sepedaku kunamakan Belalang Tempur?

 

***

 

Bulan Ramadhan. Hari pertama puasa. Menjelang buka puasa, keadaan toko Bapak begitu sibuk dan ramai. Beruntung Belalang Tempurku dalam keadaan sempurna, karena aku mendapat tugas dari Bapak untuk mengantarkan beberapa pesanan Cendol kepada pelanggan. Aku suka tugas ini. Aku suka kepercayaan yang Bapak berikan kepadaku. Aku suka bersepeda. Petualangan!

 

Tujuh kotak super cendol spesial sudah ditata dengan rapih ke dalam tas besar di punggungku. Peta sederhana dan alamat lengkap sudah kusiapkan di kantung baju. Setelah berpamitan kepada Bapak dan Ibu yang masih sangat sibuk mengatur toko, aku berdoa kepada Allah semoga petualanganku mengantar Cendol ini lancar. Kemudian aku menarik nafas sekuat-kuatnya, diikuti dengan kayuhan perkasa dan ban sepedaku oh Belalang Tempur yang meluncur lincah di atas aspal.

 

Menuju komplek sebelah. Aku mengayuh banyak tanjakkan. Letih sekali, sehingga terkadang aku tergoda untuk membatalkan puasaku dengan meminum cendol yang seharusnya aku antar, tapi … ah … itu pasti akan membuat Bapak kecewa. Oleh karena itu, seribu tanjakkanpun akan kulalui! Oh di depan ada turunan! Asyik! Yeaaaaaaaaaaaaaaaah!

 

Turunan ini terus sampai ke gerbang komplek di mana ada seorang satpam yang meski terlihat seram tapi tersenyum lembut menyapaku.

“Permisi Pak! Mau nganter Cendol nih hehe,” Seruku padanya.

“Ya, silahkan,” balasnya.

Belalang Tempurku melesat belok ke kanan setelah turunan, dan setelah sampai kepada lapangan basket aku berhenti sejenak untuk melihat peta dan alamat, namun sesaat kemudian aku mendengar suara yang kukenal.

“Yud! Yud!”

Panggil seorang anak perempuan dengan rambut dikuncir yang sedang bermain basket.

“Yud, mau ikut main gak?” Serunya lagi, kali ini sambil melempar bola ke dalam keranjang dan masuk tepat ke dalamnya.

Walaupun aku tidak terlalu suka basket, tapi aku berminat sih, uh, tapi … pesanan cendol.

“Nggak deh Li, mau nganter Cendol nih, eh tahu Rumahnya Bu Widya Kusuma nggak?”

Lalu dia menjawab, “Oke, rumah Bu Widya tuh lurus aja, sampe kolam renang terus belok  kiri mentok, rumahnya yang sebelah kanan, yang ada pohon jambunya. Dah!”

 

Kayuh demi kayuh aku dan Belalang Tempur melalui bermacam rintangan dan godaan, namun akhirnya berhasil mengantar ketujuh pesanan ke pelanggannya. Dan aku kini sedang berada di rumah pelanggan terakhir, cukup jauh dari rumah, dan kebetulan orangnya sangat baik dan ramah, sehingga ia mengundang aku berbuka puasa dan bersembahyang maghrib di rumahnya. Sebelum aku pulang, ia juga memberikan aku oleh-oleh berupa Helm Sepeda yang super kereeeeeeen!

 

Oh Terima Kasih Allah atas segala petualangan hari ini!